Perbedaan Budaya indonesia Dengan Budaya Inggris

TOGAR MULIA , 19112306 , 4 KA 39

Contoh – contoh perbedaan antara Budaya Indonesia dengan Budaya Inggris (Barat)

1.    AGAMA

Masyarakat Indonesia memeluk agama Islam, Hindu, Buddha, serta keyakinan animisme dan dinamisme sebelum kedatangan bangsa asing. Agama baru yang dikenalkan mereka adalah Kristen Katolik yang dibawa oleh kaum Portugis yang disebut misionaris, serta agama Kristen Protestan oleh Belanda yang disebut zendeling.

Penyebar Kristen Katolik yang terkenal ialah, Fransiscus Xaverius. Ia seorang Portugis. Ia menyebarkan agama Kristen Katolik dengan membawa lonceng di tangannya, mengumpulkan warga, dan memerintah kepada pengikutnya untuk mengajarkan kepada orang lain secara berturut-turut. Xaverius juga berhasil membaptis ribuan orang di wilayah Maluku. Agama Kristen Katolik berkembang di Maluku, NTT, Sulawesi Utara, Pulau Siau dan Sangir.
Golongan pembaharu Kristen memisahkan diri dari Gereja Katolik Romawi disebut Protestan. Para penyebar agama ini deisbut zendeling. Merka adalah orang Belanda. Mereka juga mendatangkan guru-guru Injil dan pendeta-pendeta dari Belanda, mendirikan sekolah-sekolah, dan membiayai upaya penerjemahan Injil ke dam bahasa setempat.

Agama baru tersebut berkembang di Indonesia bagian timur. Kedua agama ini memiliki gedung tempat ibadah yang disebut gereja. Seni bangun gereja Katolik mengikuti gaya Romawi dan Gotik, sementara Kristen mengikuti tradisi arsitektur masyarakat setempat.

2. Adat Istiadat
Adat istiadat Inggris (barat)  sangat berpengaruh terhadap masyarakat Indonesia. Ciri-ciri adat Inggris  yang mempengaruhi kehidupan bangsa Indonesia :
a.      Tata cara bergaul antar anggota masyarakat Indonesia adalah feodalisme, tapi budaya Inggris justru bersifat bebas dan demokratis. Pergaulan wanita & pria, orang tua & muda, terbuka dan bertanggung jawab.
b.      Model berpakaian masyarakat Indonesia hanyalah kain yang dililitkan di tubuh. Masyarakat belum mengenal pakaian pantas. Jika model berpakaian ala Inggris, adakalanya berpakaina tebal dan kadang tipis. Pakaian Inggris lelaki berupa setelan jas yang berdasi dan bersepatu, sedangkan untuk perempuan pakaian rok dan blus serta bersepatu.
c.       Gaya perkawinan bangsa Inggris terkesan glamor, sementara masyarakat Indonesia sederhana dan masih ada perjodohan.
d.      Negeri penjajah berbentuk kerajaan dan mendukung pemberian gelar kebangsawanan.
e.       Budaya Inggris yang ditularkan ialah rasionalisme, yaitu kebenaran sesungguhnya dan berasal dari akal menusia. Dengan begitu, masyarakat Indonesia menjauhi kepercayaan takhayul.
f.       Budaya Inggris ialah sangat disiplin dan menghargai waktu, sehingga masyarakat Indonesia bisa bekerja lebih baik.
g.      Bangsa Indonesia, umumnya memiliki sifat saling kerjasama, namun budaya Inggris menularkan sifat Individualisme, yaitu mementingkan pribadi sendiri.
 
3. Pendidikan

Sebelumnya, masyarakat Indonesia belum mengenal  pendidikan berijazah. Namun, Bangsa Inggris mendirikan sekolah-sekolah dan menerapkan pendidikan dualisme. Dengan begitu, banyak kaum terpelajar dari Indonesia dan memelopori pergerakan nasional. Adanya pembagian jenjang pendidikan (dasar,menengah, dan pendidikan tinggi).
4. Kesenian
Peninggalan kesenian dari bangsa Inggris, meliputi seni bangun, music, sastra, tari dan rupa. Indonesia belum mengenal music keroncong, namaun setelah kedatangan Portugis, masyarakat Indonesia sering memainkan musik keroncong. Seni Sastra mulai berdiri Komisi Bacaan Rakyat. Seni tari cara inggris yaitu tari berpasangan pria-wanita. Seni Rupa berupa patung di gereja-gereja.
5.  Sistem Pemerintahan
Sistem pemerintah Indonesia sebelumnya ialah, kerajaan di setiap daerahnya, namun seusai kedatangan bangsa Asing menjadi sedikit ada perubahan. Contohnya, system pemerintahan yang diwariskan bersumber pada ajaran Trias Politika yang membagi kekuasaan Negara menjadi tiga, yaitu : legislative (pembuat undang-undang),eksekutif (pelaksana undang-undang), dan yudikatif (pengawas). Tata pemerintahan Trias Politika di Hindia-Belnda :
a.      Pembentukan Volksraad (dewan perwakilan rakyat)
b.      Penyusunan struktur pemerintahan sentralisasi, mulai dari pemerintahan pusat hingga kecamatan.
c.       Pemberian nama jabatan penting.
d.      Mendirikan pengadilan tinggi dan pengadilan negeri.
About these ads

Posted on Mei 19, 2013, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: